Skip to content

Celengan dora aku ga suka makan permen tau!

Oktober 31, 2009

Aku kira kebiasaan menggantikan uang kembalian dengan permen hanya terjadi di a*fa*a*t jatinangor, ternyata oh ternyata..di kampung aku juga kebiasaan ini aku temui.
Beberapa waktu lalu, aku harus memfotokopi beberapa lembar kertas (harga fotokopian nya mahal banget uy, satu lembar 350 ga bolak balik loh). Eh, udah harganya mahal gitu, duit yang harusnya kembali 600 rupiah di ganti ama 6 permen bontea. Pertama kali kejadian itu aku cuek bebek sih, duitnya nyokab ini-pikirku waktu itu.
Beberapa hari berikutnya aku harus fotokopi lagi, dan di kasih permen bontea lagi-sebagai pengganti uang kembalian. 3 permen untuk mengganti uang 300 rupiah. Terpaksa, aku terima juga kembalian nya, dan ngedumel (dalam hati doank sih).
Nah, beberapa hari lalu, aku di suruh memfotokopi kartu keluarga, yang cuman satu lembar tapi bolak-balik. Pergilah aku ke tempat fokopi itu dengan di bekali uang satu lembar seribuan. Kali ini tekatku sudah bulat, aku tak ingin di bodohi terlalu lama ah!
‘pak, selembar aja yah, bolak-balik’,
‘……’
‘berapa pak?’
’empat ratus limpul’
Kukeluarkan 5 buah permen bontea.
Eh, pas aku mau bilang makasih dan nyaris pergi, dia malah tetep minta di bayar pake duit. Ah curang banget tuh si Bapak, udah bagus aku kasih permen 5 dan aku ga minta kembalian lagi! Huah, zaman bergulir, peradaban berubah, musim berganti dan manusia katanya makin pintar (sepertinya juga semakin picik).

Sebenarnya ada ga sih perlindungan konsumen untuk hal yang seperti ini? Ini kan sudah ‘menjajah’ hak saya sebagai konsumen. Sebenarnya ini salahnya di mana ya? Kalau memang permen mau di jadikan alat penukar yg sah, ya mbok di umumkan gitu loh. Siapa tahu kalo ada pengumuman begitu, celengan dora aku berubah pikiran jadi doyan makan permen.

18 Komentar leave one →
  1. November 1, 2009 9:53

    hahaha! saya blom seberani sampeyan mbayar pake permen. kalo di swalayan kadang saya maklum, itung-itung ngasih tambahan gaji mereka yang minim.

    Harikuhariini says:
    Sebenarnya saia itu ga pelit2 amat sih Mas, saya rela kok kalo memang ada sisa duit trus musti ngasih ke penjaga swalayan nya. cuman…kalo setiap beli trus kembalian nya selalu permen, itu kan ga sopan. *tetep aja kikir*

  2. rishela permalink
    November 3, 2009 2:56

    jd inget waktu makan di bakso l*p*ng*n t*mb*k s*n*y*n.. dia ngasih kebalian permen jg.. tp sy lgsg pisahin uang kembalian dan permen itu sambil berkata ‘AMBIL AJA PERMENNYA MBA’ SY GA SUKA..’ dengan tatapan sy mengatakan hal itu tidak dgn suarakecil dan manager yg sdg brdiri tepat di belakang sang kasir cukup punya telinga utk mndengarnya.. *puass sayaaaa

    Harikuhariini says: hahahhaaa….

  3. November 3, 2009 11:33

    Iya, itu sudah banyak juga disini, tapi biasanya kalo limaratusan naik itu tetep dikembaliin pake uang, kalo cuma 200 atau 100 dikasih permeh, kalo 600 dikasih permeh 6 sih namanya maksa beli permeh tuh. hehehe…

    Harikuhariini says: Bisnis itu memang kadang kejam yak

  4. endangkusman permalink
    November 4, 2009 18:01

    Kunjungan balik dan perkenalan..

    Hahaha.. sering-sering aja adik belanja ke alfa.. dan ntar bisa jualan permen, atau celengan doranya digedein dikit lubangnya sebesar permen… (sorry humor ya dik..).
    Sebenarnya kebiasan seperti itu kurang baik.. karena permen itu bukan alat tukar, dan tidak semua orang suka permen.. begitu kan ?

    Oya.. salam kenal dan persahabatan, serta makasih atas kunjungannya.

    Harikuhariini says: Kata mama, kalo terlalu sering makan permen, ntar gigi doranya rusak…. *jogedjoged*

  5. November 5, 2009 12:22

    kunjungan balik

    mahal banget yaaa….. di sini (kalsel) fotokopi ga pake susu masih Rp 15o per lembar….🙂

    emm belum tau ya apa ada UU mengenai uang dituker permen..hihihi…

  6. November 6, 2009 16:05

    eh, 600 rupiah diganti permen semua?😮

    lain kali kumpulin recehan aja kali ya, jadi mbayarnya pas ndak ada kembalian permen:mrgreen:

  7. November 10, 2009 16:14

    Hi hi, rasanya gak fair ya …
    Masak permen jadi cara pembayaran yang sah cuma buat pedagang😀

    Harikuhariini says: begitu lah kondisi negara kita tercinta ini mas..

  8. tary ayk permalink
    November 11, 2009 9:58

    heheh…dimana-mana juga gitu, gak di supermarket gak di warung juga gitu…cuma tukang parkir yang gak pernah ngasih kembalian permen heheh…

    Harikuhariini says: itu karena dia lagi diparkiran, coba kalo tukang parkirnya lagi jaga warung…pasti ngembaliin nya permen juga

  9. November 11, 2009 10:06

    asiiik, dapet permen *halah*

    *jogedjoged*

  10. November 12, 2009 13:17

    Bukannya sekarang tidak boleh menggunakan permen sebagai alat pembayaran…
    coba deh sekali-sekali bayar pakai permen, apa mereka mau?

    Harikuhariini says: ditolak je…daripada saya dilemparin mesin foto kopian ya terpaksa saya kasih duit lagi.

  11. eliabintang permalink
    November 15, 2009 3:14

    saya sering banget kl beli rokok, kembaliaanya permen.. ga tau knp kl ada kembalian sekian ratus selalu dibilang “permen aja ya” gitu😆

    Harikuhariini says: coba beli permen aja mas, siapa tau dikasih kembalian rokok

  12. dirgantara permalink
    November 17, 2009 10:15

    bukannya ada Perda yang isinya tentang dilarang memberi kembalian kepada Konsumen dengan permen bagi pengusaha….coba aja search…saya juga pengen nulis yang seperti ini…

    Thanks dari Blogger Bali udah berkunjung ke Blog ga penting saya itu!!!

  13. November 18, 2009 23:19

    Mestinya ditanya dulu yach… pengen permen atau aqua saja…. soalnya minum air lebih mendatangkan sehat.
    Salam …

  14. November 19, 2009 12:16

    Ada beberapa supermarket yang menawarkan kembaliannya dijadikan sumbangan ketimbang permen.
    Lihat saja di link ini http://togarsilaban.wordpress.com/2009/09/22/mau-permen-atau-nyumbang/

  15. November 22, 2009 17:30

    ada kan UU keuangan soal apa aja yang bisa dijadikan alat pembayaran. dan setau saya nggak ada permen di situ😀

  16. November 26, 2009 14:33

    bisa jadi ini memberi inspirasi … permen sebagai alat tukar atau pembungkusnya sebagai kertas berharga… moga2 gak kebaca…hehee

  17. Desember 8, 2009 9:12

    Coba kita bayar pake permen kalo beli, pasti mreka juga gak mau kan?
    btw, ngomongin ttg koin, ikut ngumpulin koin buat Prita gak?

  18. Maret 2, 2010 19:17

    parah…600 pun diconvert semua jd permen…
    minta dibacok yg jaga fotokopinya…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: