Skip to content

Gara-gara asal jeplak

Februari 6, 2009

Cerita ini tidak berdasarkan kisah fiktif belaka, jika ada nama tempat dan kejadian yang sama, itu bukanlah kebetulan belaka. (www.nge-garing.com)

Esto dan Hagel sudah berteman sejak kecil. Begitulah penjelasan yang pernah kudengar dari mereka berdua. Hagel itu saudara sepupuku, dari mamaku. Sejak kuliah aku tinggal di rumah Hagel, di Bandung, yah resiko memilih kampus jauh dari rumah. Dan Esto, aku mengenalnya dari Hagel. Nama lengkapnya Ernesto Parasian Sinaga. Jadi, menurut adat batak, Esto itu sama dengan saudara laki-laki aku, karena marga nya sama dengan aku. Seiring berjalannya waktu Esto menjadi salah satu teman tempat aku berbagi cerita dan meminta pendapat, dan emang aku menganggapnya sebagai abang, dari segi usia memang Esto lebih tua dari kami berdua. Hagel juga usia nya setahun lebih tua dari aku.

Setahun yang lalu…

Aku ingat waktu itu siang-siang, lagi pengen menyendiri, lagi males-malesan diatas tempat tidur sambil baca novel, dan muncul lah Hagel di kamarku. Awalnya aku tak terlalu memperdulikan kehadirannya. Tapi tiba-tiba Hagel nyeletuk begini, “Mer, kalo menurut lo, kalo sahabat lo bilang suka sama lo gimana?”.

“Yah, siapa dulu sahabatnya, gw ga bisa berandai-andai bu. Emang kenapa?”.

“Ga sich, nanya doank”.

“Oo..”, hanya itu kata-kata yang keluar dari mulut ku, dan kulanjutkan lah lagi membaca novel yang kupegang.

“Merrrr….”, Hagel merampas novel dari tanganku.

“Kenapa sich lo? Kalo mau cerita ya cerita aja, jangan berbelit-belit deh.. Emang pria katarak mana yang bilang suka ama lo? hagh?”, itu lah aku, kadang-kadang suka berbicara asal jeplak kalo emang lagi ga mood bicara. Yang ada dalam pikiranku Hagel sudah terbiasa dengan gaya becandaanku yang asal jeplak itu.

“Esto”. Sebenarnya jawaban singkat itu cukup mengagetkanku, tapi rasa kesal ku karena diusik saat sedang sedang bersantai lebih besar dari rasa kagetku, akhirnya, “terus? Lo bilang apa? Ya udah sich terima aja, orangnya baik kok. Sini novel gw!”. Novel itu berpindah lagi ke tanganku. Kulanjutkan membaca sambil mendengarkan “dongeng” Hagel.

“Nah itu dia mer, karna gw tau dia itu baik dan gw udah sobatan sama dia sejak lama, gw takut ntar kalo pacaran terus berantem, biasanya kan kalo orang pacaran dan putus, hubungannya sulit untuk kembali seperti semula. Gw ga mau pacaran ama dia. Gw udah menganggap dia itu kayak abang gw sendiri. Lagian gw mau selesaiin kuliah dulu aja baru mikirin pacaran”

“Terus, lo bilang apa ke abang gw itu?”, tanyaku tanpa mau beralih dari novel yang kubaca.

“Nah itu dia gw bingung. Makanya gw mau minta pendapat lo skarang. Pengen bilang sobatan aja, tapi gw takut bikin dia sakit hati. Tadi sich gw bilang ama dia kasih gw waktu dulu buat mikirin semuanya, nah kalo besok dia nanya gw, gw jawab apa donk Mer?”

“Yah kalo emang lo ga mau pacaran ya bilang ga aja sich. Gitu aja kok repot.. Aya-aya wae…

“Ihhhh… lo itu ya!! bahasa nya gimana? Kalimatnya gimana??”

“Duh, kayak pelajaran bahasa Indonesia pake kalimat segala. Emang kenapa lo nolak dia sich?”, aku masih terus membaca novel

“Ih, lo ga dengerin cerita gw ya. Merr……”, Hagel mulai cemberut….

“Iyaaa….gw dengerin kok. Ya udah bilang aja lo mau fokus ke kuliah dulu, itu kan tadi alasan lo? Atau alasan apa kek. Lagi mikirin skripsi kek. Heran deh, perasaaan lo lebih pengalaman dalam hal pacaran daripada gw”. Dan aku semakin merasa terusik. Berharap jawaban itu sudah cukup untuk membuat Hagel tak lagi ‘mengganggu’ ku menikmati novel yang kubaca.

“Ya udah deh, ntar gw bilang kayak gitu. Tapi kalo gw ngejawab kayak yang lo sebutin tadi itu, kira-kira dia bakalan berubah ga sich Mer? Gw ga mau nyakitin hatinya dia, gw takut juga kalo ntar malah dianya menjauhin gw”

Duh, ni orang bawal banget sich, “Gw yakin dia udah dewasa kok, ga bakalan bunuh diri kalo cintanya lo tolak”

“Iya juga ya…”, jawab Hagel dengan nada bicara bersei-seri, sempat kulirik dia sedang manggut-manggut ketika mengucapkan kalimat terakhir itu. Aku tak peduli. Yang kuingin hanya ketenangan, aku sedang tak ingin banyak berkata-kata.

Tiga bulan setelah kejadian itu, akhirnya aku mendapat ijin untuk nge-kos di Jatinangor, “Bunda, Meri ada kuliah yang masuknya jam 7 pagi, Kak Hagel udah lulus terus kerja di Jakarta, cuman Sabtu sampe Senin pagi aja ada di rumah”, itu alasan yang kuajukan ke Bundaku, dan tanpa berbantah denganku lagi, akhirnya Bunda mengijinkanku untuk nge-kos di Jatinangor. Walaupun sudah tinggal di Jatinangor sesekali aku tetap menginap di rumah Hagel. Tentang Esto dan Hagel, yang kudengar dari Hagel, status relasi mereka adalah tetap berteman dan yang kulihat tak ada perubahan. Kami bertiga sesekali masih nonton bareng, jalan-jalan bareng. Dan beberapa kali mereka bersama-sama berkunjung ke kosanku. Hingga suatu hari di bulan Januari, setelah ujian akhir semester (UAS) ku selesai. Ku kirim sms ke Hagel, begini isi sms nya, “bu.. lo sabtu ini ke Bandung ga? Balik ke Jakartanya lagi kapan? Temenin gw nonton Twilight donk, hari Minggu, mau cari hiburan neh selesai ujian”. Kukirim sms yang hampir sama ke Esto, “Bang, lo Minggu ada acara ga? Temenin gw nonton Twilight donk, mau cari hiburan neh selesai ujian”. Tak berapa lama, sms diterima….

“Ok, atur aja. Ketemu dimana de?” [Sender: Esto]

“Kesian deh anak kuliahan… Gw pulang kok. Gw juga lagi jenuh nich. Pengen cari hiburan. Cu on Saturday” [Sender: Hagel]

Sms dikirim….

“Minggu di BIP jam 6 sore ya bro.. Sekalian gw makan malam dulu, jadi lo punya kesempatan untuk nraktirin anak kosan kayak gw. Hehe” [Sent to: Esto]

“Tau dehhhh yang mantan mahasiswa. hehe..gw langsung dari nangor ya, kita ketemu di BIP aja jam 6 sore. Okeh? Malamnya baru gw nginap di rumah. Cu yupz..” [Sent to: Hagel]

Jadi lah malam itu kami bertiga nonton. Tapi suasana tak seperti biasanya. Benar-benar jauh berbeda dari biasanya. Ada yang aneh dengan Esto dan Hagel. Dua-duanya jadi pendiam. “Duh, kenapa sich kalian berdua ini?”, tanyaku, tapi pertanyaan itu hanya seperti angin lalu saja. Hagel mengalihkan pembicaraan. Sesampai di rumah kutanyakan hal itu pada Hagel. “Ga ada apa-apa kok, lagi capek gw”. “Baiklahhhh….”, jawabku, walau sebenarnya masih ingin tahu apa sebenarnya yang terjadi.

Dan akhirnya, setelah sedikit memaksa Esto, lewat telpon, beliau pun bercerita tentang kisahnya. Kisah mereka, lebih tepatnya.

“Sebenarnya gw kaget tadi ada Hagel. Gw dah sebulanan ga kontak ama dia”

“Lahhh..kenapa pak???”

“Malu gw ceritainnya, lagian gw udah males mengungkit-ungkit cerita itu. Udah deh, ga usah ya. Ga penting kok buat lo”.

“Halahh, sejak kapan lo punya rasa malu ke gw? Masak sama adek lo sendiri lo malu cerita.. Ayo donk….”

“ya udah deh terpaksa, tapi lo janji ga ngetawain gw ya..”

“Iyaaa…..”, jawab ku masih penasaran.

“sepupu lo marah ama gw”

“Iya… marah kenapa?? Duhh, nanggung banget deh penjelasannya”, aku sedikit memaksa

“Sabar donk de… Gw lagi merangkai kata-kata ini. Jadi gini, gw pernah bilang suka ke Hagel, yah setahun lalu kalo ga salah. Trus dia bilang dia masih pengen fokus ke kuliah nya, ga pengen pacaran dulu sampe lulus kuliah. Dia bilang kita sobatan aja. Ya udah, akhirnya gw jalani aja semuanya, karna emang gw sayang ama dia. Jalani relasi kayak yang pernah ada dari masa kecil dulu. Ga mau mengganggu kuliahnya juga kan. Menunggu dan berharap. Akhirnya, sekitar sebulan lalu lah, dia ada di Bandung, gw ajak dia jalan, gw pikir moment nya udah tepat..dia udah selesai kuliah, ya udah gw bilang aja ke dia kalo gw masih mengharapkan dia. Yah, kan yang gw ingat alasannya dia gara-gara pengen fokus kuliah. Tapi nya gw malah dimarah-marahin ama dia, gw disuruh menjauhi dia, gw dibilang ga menghargai persahabatan, dibilang ga ngerti arti sahabat, ya gitu deh ceritanya”

Gubraggghhh…. Aku kaget! Teringat cerita setahun yang lalu….tak tahu lagi mau berkata apa.

“Gw dah minta maap ke dia. Sejak itu, kalo gw telpon ga diangkat. Gw sms, di balas sich, tapi gitu deh…beda ama yang dulu. Gara-gara ketololan gw nich. Eh…tapi kalo menurut lo, gw harus gimana lagi donk?? Emang kalo gw kayak gitu, gw merusak persahabatan ya?”

Dan aku masih tak tahu harus menjawab apa, Ternyata itu bukan hanya cerita mereka. Tapi cerita kami. Aku juga ada andil dalam masalah pertengkaran Esto dan Hagel. Hufff..kutarik napas dalam-dalam, “Duh, bang.. lo sabar-sabar aja ya., setiap kejadian pasti ada hikmahnya…”.

Yah paling tidak, buat aku, hikmahnya….aku jadi punya ide untuk mengerjakan tugas ilmu komunikasi, tentang kesalahan komunikasi, (yang sudah lama kutunda-tunda ini)

Hendaklah kata-katamu senantiasa penuh kasih, jangan hambar, sehingga kamu tahu, bagaimana kamu harus memberi jawab kepada setiap orang

hufff, ternyata komunikasi itu agak2 sulit ya…

9 Komentar leave one →
  1. Februari 6, 2009 10:01

    seriously, kalo jadi si Esto, rasanya emang pasti serba salah….
    gw pernah ngalamin gitu….
    mau balik ke persahabatan yang dulu, biasanya si cewe udah ilang feeling… kalo diajak komunikasi biasanya udah gak kayak sebelumnya….
    tapi mau ngediemin aja, kok rasanya kehilangan sobat banget ya…
    sampe sekarang masih gak bisa mengambil hikmah dari kejadian kayak gitu

    Harikuhariini:Oh gitu yahh…. Wah, saya belom pernah berada di posisi seperti Esto sich, jd saya jg kurang tau rasanya seperti apa. Ckckckckckckckk

  2. Februari 6, 2009 13:56

    Yo…wess sama ESTON aja beda satu huruf koq Hahahaha.
    Harikuhariini: Ntar deh pak, saya tanyain si Hagel, dia nya mau sama Bapak ato ga😛

  3. Februari 6, 2009 21:19

    Wah, koq telat banget dapet hikmahnya….koq gk dari dulu aja buat tugas komunikasinya????
    Harikuhariini: nah itu dia Mas, mentok! ga ada ide. Hihiii

  4. Februari 6, 2009 22:12

    Cerita ini tidak berdasarkan kisah fiktif belaka, jika ada nama tempat dan kejadian yang sama, itu bukanlah kebetulan belaka. (www.nge-garing.com)

    hehee kayak kalo nonto pilem Indonesia.

    Harikuhariini: Kan, cinta produk dalam negri Pak😛

  5. Februari 8, 2009 4:41

    Komunikasi yang gak jalan. Udah pada dewasa ini, kenapa harus ilfil?
    Harikuhariini: Itulah manusia pak, mahluk yang kompleks dan unik.

  6. Lyon permalink
    Februari 9, 2009 13:06

    dasar wanita! suka malu2 tapi mau! jd sebenarya si Hagel itu ga pengen jauh2 dr si Esto kan?
    Harikuhariini: Ciahhh, yg punya banyak pengalaman dengan wanita. Tau ajah!

  7. Februari 9, 2009 17:34

    Piye kabare mbak??
    https://simkesopensource.wordpress.com
    Harikuhariini: Apik-apik wae Mas… Lah sampean kabare piye?

  8. Februari 13, 2009 16:50

    Siplah jangan pernah menjadi tawar hati juga🙂

    Salam hangat
    Ben

    http://benedikawidyatmoko.wordpress.com
    http://benagewe.blogdetik.com
    Harikuhariini: Meni banyak pisan euy blog nya. Hebat ihh. Salam hangat juga Mas Ben

  9. Sitorus. L permalink
    Februari 13, 2009 17:22

    wah.. nggak happy ending dong….
    salut buat eston masih bisa nunggu setaon untuk ungkapin perasaannya….
    tapi bingung juga sih, kalo disuruh milih
    “Cinta apa Sahabat”..🙂

    Harikuhariini: Wahhh ada yg ngefans ama Pak Eston nih kayaknya. Cinta ama sahabat? Kalo masih boleh milih, ya milih dua2nya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: