Skip to content

Mencari jawaban: “Kenapa gw kuliah?”

Desember 29, 2008

Dan kamipun masih pergi kuliah....Lagi-lagi pertanyaan itu sedikit mengusik telingaku, “ngapain lagi si lo disini? betah amat di jatinangor ya? kapan lulus”, atau pernyataan ini nih, “lo lagi sibuk apa sich sekarang? udah mulai skripsi belum?”, atau “ngejar kapan lo?”, atau yang lebih kejam (menurutku), “lo angkatan 2004 bukan? kok belum lulus2 juga sich? pacaran mulu sich”. Astaganaga. Kalo lagi “normal” sich masa bodoh dengan komentar-komentar begituan, nah kalo lagi sesitif  ya suka miris aja sich dengan pernyataan2 itu.  Padahal kan gw ga bodoh2 n ga bandel2 amat. Kuliah sarjana gw kelar 4 tahun kok (Nah itu kan gw ga bego2 amat. hihi, walau itu juga bukan jaminan kalo gw ga bego sich). Lah emang anak2 farmasi yang ngelanjut apoteker kuliahnya normalnya 5 tahun.

Tapi tak apalah, kata guru gw waktu SD, “hati-hati kalo ada anjing menggonggong”. Eh salah, maksud gw “anjing menggonggong kafilah tetap berlalu” dan “Selalu ada hikmah dibalik setiap kejadian”, Yah…walaupun gw bukan kafilah dan nama gw bukan hikmah (nanaonan coba…hehe), tapi akhirnya “pertanyaan2” yang mengusik gw itu membuat gw berpikir ulang lagi, untuk apa sebenarnya gw kuliah? Sempat berpikir-pikir lama juga sich, bukan menemukan jawaban gw sediri gw malah teringat dengan kertas yang beberapa minggu lalu iseng2 gw edarin di kelas, survey ke teman-teman kenapa mereka kuliah, ini ada beberapa jawabannya:

  • Supaya kita jadi “sesuatu”, become something not nothing!!!
  • Biar dapat bekel bwt masa depan, bwt nyelametin diri dari perkembangan2 nanti (halahh..)
  • Kuliah itu biar punya teman trs asyik lagi bisa keliling2 Indonesia, juga buat masa depan, ingin memebahagiakan ortu, juga berbakti pada bangsa dan negara karena aku cinta Indonesia, sekalian nyari jodoh yang cocok juga. Haha
  • Menjalankan kewajiban sebagi seorang anak.
  • Mengisi waktu luang
  • Iseng aja ngabisin duit ortu
  • Biar bisa naek pesawat & ketemu cewek2 cantik di Bandung
  • Duit aku dah kebanyakan nih, jadi bagi-bagi duit buat kampus, jadi sekarang ada ajang buang-buang duit deh. Sekalian ngecengin dosen juga bo!
  • Hahahaaha, pertanyaan sederhana yg jawabannya susah, yah kenapa kuliah? Because I love my God
  • Pengen ngabisin duit dan mendapatkan duit yang lebih banyak dari yang pernah aku keluarin untuk biaya kuliah. Pokoknya we cant do it without duit deh.
  • Salah satu fase yang harus dilewati
  • Biar dosen ada kerjaan
  • Ujung-ujungnya mah duit lah..

Ada beberapa jawaban lagi dari temen2 gw, tapi isinya pada ga bener. Mereka bilang kuliah supaya bisa ketemu ama meri yang keren dan supaya bisa menyiksa seorang Meri. HahaUntuk apakah semua ini???

Kalo gw..

Knp gw kuliah?

Bingung juga sich jawabnya, untuk apa gw harus capek2 ngelanjutin apoteker? Mengejar cita2? ah tidak! Dari kecil cita-cita gw adalah menjadi polwan atau perwira AD/AU atau ga mau jadi astronom (Nah ga ada hubungannya kan ama farmasi yang gw jalani sekarang…).

Ngejar cita-cita ortu? Sedikit iya sich, tp ga juga sich (Hehe, antara iya dan tidak deh). Status sosial katanya, kata bokap gw salah satu kebanggaan orang batak adalah menyelesaikan tanggung jawab sbg orang tua (dan salah satu tanggung  jawab itu adalah menyekolahkan anaknya. Hufff…demi kalian, oh Ayahku dan Bundaku)

Supaya menjadi “sesuatu”?? Waduhhhh, banyak kok orang-orang yang ga kuliah dan tetap bisa menjadi sesuatu.

Mendapatkan duit yang lebih banyak?? Ga naif, ada bener nya juga siich. Kalo kerja di tempat usahanya orang, biasanya gaji orang-orang kuliahan lebih besar dari orang-orang yang tak sekolah. Eh, tapi bukannya justru buang-buang duit ya? Gw kuliah sarjana 8 semester, satu semester uang kuliahnya 1,4  juta. Berarti selama gw kuliah gw keluarin duit 11,2jt (cuman uang kuliah doank),duit kosan gw empat tahun sekitar 12 jt. Belum duit buat beli-beli buku plus yang laen-laen. Terus uang kuliah gw ngelanjut apoteker, kalo dihitung-hitung  semuanya terus itu di inves buat kosan di Jatinangor kayaknya prospeknya lebih menjanjikan deh (Hahaha, secara gw baru tau ada kampung yang namanya Jatinangor itu setelah gw jadi anak kuliahan) dan gw bisa inves waktu gw buat hal lain tentunya.

Duhhhhhhhhhhhhh…kenapa gw kuliah yaaaa???

Hehe, biar cerdas kali yahhh. Tapi, kata John Nash di film nya beautiful mind, bangku kuliah itu membunuh kreativitas kita. Hihi, sedikit benar sich. Itu mah tergantung pilihan kita nya aja kali yah.  Tanpa gw sadari bangku kuliahan membentuk pola pikir gw. Relasi dengan temen-temen di kampus plus civitas akademika lainnya ngajarin gw tentang kehidupan, tentang siapa dan apa itu manusia.

Ada penjelasan yang lebih logis dari temen gw yang udah sesepuh nich, kata beliau, sebut saja namanya andri ‘ucok’ (hahahaa), manusia itu IBARAT hardware di komputer, nah komputer ga akan bisa berfungsi kalo ga ada software nya. Salah satu software yang dimaksud adalah sekolah/kuliah. Kuliah bukan satu-satunya software  untuk menjalankan komputer. Tapi ada program-program tertentu yang hanya bisa dijalankan dengan menginstal software itu.

Kuncinya bukan di software tapi di hardware nya. Tapi secanggih-canggihnya hardware kalo softwarenya ga Ok, yah komputernya juga berasa kurang maksimal. (Yang bingung pegangan ya, awas jatoh).

-Special thanks to Apt unjat 08/09 plus Bang Ucok Oloan Sitorus-

8 Komentar leave one →
  1. Desember 31, 2008 14:31

    Kuliah aja…yang penting bisa ketawa. heheehahaa
    Salam

    Hihi..salam jg pak.. btw on the way bus way, kalo kuliah cuman buat ketawa alias “seserian wae”, buang2 duit atu namanya pak… peace bos..
    Hahahaaeee…
    .

  2. adrianasari permalink
    Desember 31, 2008 21:10

    knp gw kuliah??

    hmm… jadi inget kata bokap, “ortu memberikan senjata (berupa ilmu pengetahuan), terserah si anak mau diapakan senjata (ilmu) tersebut apakah dimanfaatkan atau tidak”.

    salah satu cara menimba ilmu yaitu dgn kuliah.
    lulus s1 langsung lanjut s2, dan bulan oktober 2008 wisuda s2.

    Wedehhh…thanks ya mbak adrianasari…. Life long learner, hagh?

  3. dionbarus permalink
    Januari 10, 2009 9:15

    Hitung2an kuliah nih, uang semesteran di FH Unsri cuma Rp 240.000 persemester (termurah di planet bumi) dan biaya kost cuma Rp 1.700.000 per tahun plus internet 24 jam.

    Kuliah nggak pernah beli buku, nggak pernah catat, cuma modal fotocopian catatan kawan, banyak ngobrol sama kawan, justru lebih aktif sama dosen di dunia maya.

    Tapi anehnya IPK-ku koq besar 3.46 (ehehe bukan sombong nih).

    Intinya, kuliah itu niat dan kemauan, kalau kita mau menjalani kuliah itu dengan hati yang bersih dan jujur bisa dipastikan hasilnya juga akan bagus.

    Salam kenal. Terima kasih atas kunjungannya.

    Hehe, ada satu lagi yg ketinggalan, standarny bkn hanya IPK ma… Salam kenal juga

  4. Januari 11, 2009 18:21

    Udah kuliah aja yang betul. Nikmati dan syukuri. Ga semua orang seberuntung kau cuii. Jangan jadi mahasiswa bae2. Jd mahasiswa yg bener! OK

    Lagi diperjuangkan coi

  5. Januari 15, 2009 11:44

    Kenapa gw kul?…..sama, saya juga bingung jawabnya! Pokoknya…yah kul.
    harikuhariini: Pokoknya? Kalo cabangnya? trus ranting2 dan bagian lainnya?? Hhahahahaaaaeeee….

  6. Januari 17, 2009 1:16

    Menurut saya, kuliah itu merupakan salah satu jalan untuk menempa atau membentuk kualitas SDM kita, sehingga kita menjadi seseorang yang handal untuk menghadapi permasalahan penghidupan dan kehidupan.

    Harikuhariini says: Yup setujua!!

  7. Januari 25, 2009 19:32

    hati2 lo, upload foto..ntar ada yang g terima lg..hahaa…
    kuliah itu buat dapetin kerja…i2 intinya kalo di di indonesia..tamat S1, lo masuk PNS Gol.III A, kalo ada embel2x apt. jadi IIIB..
    kalo tamat SMA paling banter lo dapet gol.IIa, itupun kalo msh ada formasi SMA di PNS..

    Soal John Nash itu, gw setuju…sejak kuliah gw, tambah goblok main gitar..tangan gw bisanya lincah main di Kunci 5, A5..dst.pokoke cuman bisa main distorsi doang..

    bnyk jg gw temuin tmn gw, mendadak pintar tp rada licik setelah kuliah…karna menurut gw standar IPK itu kayak maen di TimeZone
    ( walaupun IPK gw sendiri 3,21 )…ngumpulin kupon,terus dpt boneka, mainan dan sejenisnya…

    tp mending kuliah lah, drpd gw jadi gk jelas…kena pasal 378 atau 365…ato jd anak band, tp g pernah rekaman…

    Harikuhariini: Jd yg lo mksd dgn “sesuatu” itu adalah “dapetin kerja”?? Soal foto.. Hahhahaaa…thanks for ur warning. Knp lo? Trauma ya?? hahahaaaa. Masak iya fotonya gw inisial-in jg sich… (kwakakakakkakkk)

  8. Januari 29, 2009 1:04

    jangan lupa sempurnain usaha dengan doa
    Harikuhariini: Ya betul sekali itu….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: